Sarjana Psikologi

PERKULIAHAN

Kurikulum Prodi S1 Psikologi diperbaharui setiap 5 tahun sekali.  Saat ini, terdapat dua kurikulum yang berlaku, yakni Kurikulum 2009 untuk mahasiswa angkatan 2012 ke atas dan Kurikulum 2014 untuk mahasiswa angkatan 2013 dan seterusnya. Kurikulum 2014 adalah pembaharuan dari kurikulum 2009. Beban perkuliahan menggunakan Sistem Kredit Semester (SKS).

KATEGORI MATA KULIAH
Kategori Mata Kuliah SKS Jumlah Mata Kuliah
Mata Kuliah Wajib Universitas 10 5
Mata Kuliah Wajib Inti 117 46
Mata Kuliah Wajib Peminatan Psikologi Pendidikan dan Perkembangan 12 6
Psikologi Kepribadian dan Sosial 12 6
Psikologi Industri dan Organisasi 12 6
Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental 12 5
Mata Kuliah Pilihan Bebas 6 12
Total 145 69 atau 68
Keterangan:
  • Wajib Universitas adalah mata kuliah-mata kuliah dasar yang sesuai dengan kebijakan kurikulum universitas.
  • Wajib Inti adalah mata kuliah-mata kuliah dasar dan lanjutan yang didesain oleh Fakultas Psikologi Universitas Airlangga berdasarkan kesepakatan Kolokium untuk menunjang pembentukan kompetensi lulusan yang telah ditetapkan.
  • Wajib Peminatan adalah mata kuliah-mata kuliah lanjutan yang didesain oleh Fakultas Psikologi Universitas Airlangga untuk memberikan pendalaman pada bidang minat tertentu yang memberikan bekal kompetensi yang dibutuhkan oleh masyarakat di masa mendatang. Mata kuliah ini memberikan bekal lulusan Sarjana Psikologi Fakultas Psikologi Universitas Airlangga untuk memiliki kemampuan bersaing dengan sarjana-sarjana lain baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Wajib Peminatan terbagi menjadi 4 bidang peminatan yang dapat dipilih salah satu oleh mahasiswa, yaitu Psikologi Pendidikan dan Perkembangan, Psikologi Kepribadian dan Sosial, Psikologi Industri dan Organisasi, Psikologi Klinis danKesehatan Mental.
  • Pilihan bebas adalah mata kuliah-mata kuliah pengembangan wawasan yang didesain oleh Fakultas Psikologi Universitas Airlangga. Mata kuliah ini ditujukan untuk memberikan peluang kepada mahasiswa membuka wawasan dengan mempelajari mata kuliah lain diluar bidang peminatannya.
Catatan: Mahasiswa juga diberi kesempatan untuk mengambil mata kuliah pada kategori Mata Kuliah Wajib Peminatan di luar bidang peminatannya akan tetapi tidak diperhitungkan dalam 145 sks minimal yang harus diambil. Misalnya mahasiswa dengan pilihan peminatan Kepribadian dan Sosial dimungkinkan untuk mengambil mata kuliah dalam kategori Mata Kuliah Wajib Peminatan Pendidikan dan Perkembangan, Klinis dan Kesehatan Mental serta Industri dan Organisasi namun sks yang diambil tidak diperhitungkan sebagai bagian dari 145 sks minimal.

 
STRUKTUR KURIKULUM

SEMESTER 1

Mata kuliah wajib yang diambil

bersama pada Semester 1
Psikologi Umum I 3 sks
Psikologi Umum II 3 sks
Mata kuliah wajib yang diambil sesuai sisa sks Psikologi Faal 2 sks
Antropologi 2 sks
Sejarah dan Aliran Psikologi 2 sks
Agama I 2 sks
Filsafat Ilmu dan Logika 2 sks
Pancasila dan Kewarganegaraan 2 sks
Sosiologi 2 sks

SEMESTER 2

Mata kuliah wajib yang diambil bersama pada Semester 2 Psikologi Sosial I 3 sks
Psikologi Sosial II 3 sks
Statistik I 3 sks
Statistik II 3 sks
Mata kuliah wajib yang diambil sesuai sisa sks Teori Psikologi Perkembangan 2 sks
Psikologi Klinis 3 sks
Psikologi Belajar 3 sks
Filsafat Manusia 2 sks
Mata kuliah pilihan bebas Psikologi Forensik 2 sks

SEMESTER 3

Mata kuliah wajib yang diambil bersama pada Semester 3 Psikologi Kepribadian I 3 sks
Psikologi Kepribadian II 3 sks
Psikologi Perkembangan I 3 sks
Psikologi Perkembangan II 3 sks
Mata kuliah wajib yang diambil sesuai sisa sks Psikologi Industri dan Organisasi 3 sks
Psikometri 3 sks
Psikodiagnostik I 2 sks
Asas-asas Manajemen 2 sks
Ilmu Alamiah Dasar 2 sks
Mata kuliah pilihan bebas Psikologi Keluarga 2 sks
Psikologi Gender 2 sks
Dinamika Kelompok 2 sks
Psikologi Massa 2 sks

SEMESTER 4

Mata kuliah wajib yang diambil bersama pada Semester 4 Psikodiagnostik II 2 sks
Psikodiagnostik III 2 sks
Mata kuliah wajib yang diambil sesuai sisa sks Dasar Metodologi Penelitian 3 sks
Psikologi Eksperimen 2 sks
Pendidikan Moral (Kode Etik) 2 sks
Konstruksi Alat Ukur 3 sks
Tes Prestasi 3 sks
Pengelolaan Manusia dalam Organisasi 2 sks
Psikologi Pendidikan 3 sks
Mata kuliah pilihan bebas Andragogi 2 sks
Psikologi Komunikasi 2 sks

SEMESTER 5

Mata kuliah wajib yang diambil bersama pada Semester 5 Psikodiagnostik IV 2 sks
Psikodiagnostik V 3 sks
Psikodiagnostik VI 3 sks
Mata kuliah wajib yang diambil sesuai sisa sks Psikologi Abnormal 3 sks
Modifikasi Perilaku 2 sks
Konseling 3 sks
KKN-BBM 3 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental Psikologi Kesehatan 2 sks
Psikologi Dalam 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Industri dan Organisasi Teori Organisasi 2 sks
Kompetensi dalam Kerja 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Kepribadian dan Sosial Psikologi Perubahan Sosial 2 sks
Psikologi Sosial Terapan 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Pendidikan dan Perkembangan Filsafat Pendidikan 2 sks
Psikologi Anak dan Remaja Khusus 2 sks
Psikologi Bermain 2 sks
Mata kuliah pilihan bebas Kesehatan Mental 2 sks
Patologi Anak dan Remaja Khusus 2 sks
Model Pengambilan Keputusan 2 sks

SEMESTER 6

Mata kuliah wajib yang diambil bersama pada Semester 6 Penelitian Kuantitatif 3 sks
Penelitian Kualitatif 3 sks
Mata kuliah wajib yang diambil sesuai sisa sks Psikologi Kognitif 2 sks
Antropologi 2 sks
Psikologi Humanistik 2 sks
Psikologi Lintas Budaya 2 sks
Hubungan Antar Person 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental Asesmen Psikologi Klinis 3 sks
Seminar Psikologi Klinis 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Industri dan Organisasi Perilaku Organisasi 2 sks
Pengembangan Individu dalam Organisasi 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Kepribadian dan Sosial Isu-isu Sosial Masyarakat Indonesia 2 sks
Asesmen Komunitas dan Analisis Sosial 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Pendidikan dan Perkembangan Asesmen Psikologi Pendidikan dan Perkembangan 2 sks
Psikologi Pendidikan Anak Berbakat 2 sks
Mata kuliah pilihan bebas Hubungan Industrial 2 sks
Psikologi Niaga 2 sks

SEMESTER 7

Mata kuliah wajib yang diambil sesuai jumlah sks Skripsi 6 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental Intervensi Klinis 3 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Industri dan Organisasi Seminar Psikologi Industri dan Organisasi 2 sks
Manajemen Sumber Daya Manusia 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Kepribadian dan Sosial Riset Sosial 2 sks
Seminar Psikologi Sosial 2 sks
Mata kuliah peminatan Psikologi Pendidikan dan Perkembangan Seminar Psikologi Pendidikan dan Perkembangan 2 sks
 

KURIKULUM 2014

Sementara itu pada kurikulum 2014, mahasiswa harus menempuh sedikitnya 144 sks untuk dapat dinyatakan lulus sebagai Sarjana Psikologi.

KATEGORI MATA KULIAH
Kategori Mata Kuliah SKS Jumlah Mata Kuliah
Mata Kuliah Wajib Universitas (MKWU) 21 10
Mata Kuliah Wajib Program Studi (MKWPS) 102 31
Mata Kuliah Pilihan (MKP) Psikologi Pendidikan dan Perkembangan 19 8
Psikologi Kepribadian dan Sosial 19 8
Psikologi Industri dan Organisasi 19 6
Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental 19 8
Keterangan:
  • Mata Kuliah Wajib Universitas adalah mata kuliah-mata kuliah dasar yang sesuai dengan kebijakan kurikulum tingkat universitas.
  • Mata Kuliah Wajib Program, Studi adalah mata kuliah-mata kuliah dasar dan lanjutan yang didesain oleh Program Studi Psikologi (S1) Fakultas Psikologi Universitas Airlangga untuk mencapai capaian pembelajaran lulusan Sarjana Psikologi di Fakultas Psikologi Universitas Airlangga.
  • Mata Kuliah Pilihan adalah mata kuliah-mata kuliah lanjutan yang didesain oleh Fakultas Psikologi Universitas Airlangga untuk memberikan pendalaman pada bidang minat tertentu – sesuai dengan tuntutan masyarakat dan perkembangan ilmu dan riset psikologi. Mata kuliah ini memberikan bekal lulusan Sarjana Psikologi Fakultas Psikologi Universitas Airlangga untuk memiliki kemampuan bersaing dengan sarjana-sarjana lain baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Mata Kuliah Pilihan terbagi menjadi 4 bidang peminatan yang dapat dipilih salah satu oleh mahasiswa, yaitu Psikologi Pendidikan dan Perkembangan, Psikologi Kepribadian dan Sosial, Psikologi Industri dan Organisasi, Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental. Mahasiswa wajib menentukan pilihan minatnya dan mengambil semua mata kuliah pilihan pada peminatannya dan setidaknya 1 (satu) mata kuliah pilihan di peminatan lainnya.
Struktur Kurikulum
No Mata Kuliah SKS
Kode Nama Mata Kuliah  
1 2 3 4
SEMESTER 1
WAJIB
1a AGB101 Agama Budha I (2 sks) 2
1b AGI101 Agama Islam I (2 sks)
1c AGK101 Agama Katolik I (2 sks)
1d AGP101 Agama Kristen Protestan I (2 sks)
1e AGH101 Agama Hindu I (2 sks)
1f AGC101 Agama Konghucu I (2 sks)
2 PSU104 Sejarah dan Aliran Psikologi 2
3 SOA102 Antropologi 2
4 SOS102 Sosiologi 2
5 PSU106 Perilaku Individu dan Proses Mental 3
6 PSU107 Biopsikologi Perilaku 4
7 PSS104 Kognisi Sosial 2
8 PSS105 Interaksi Sosial 3
9 BAE110 Bahasa Inggris 2
JUMLAH BEBAN STUDI SEMESTER 1 22
 
SEMESTER 2
WAJIB
1 NOP103 Pancasila 2
2 NOP104 Kewarganegaraan 2
3 PHP101 Filsafat Ilmu 2
4 PHP102 Filsafat Manusia 2
5 PSS106 Pengaruh Sosial dan Dinamika Kelompok 2
6 PSU105 Psikologi Belajar 2
7 PSU108 Psikologi Kepribadian 4
8 PSD101 Teori Psikologi Perkembangan 3
9 BAI101 Bahasa Indonesia 2
10 SOK105 Keterampilan Komunikasi 2
JUMLAH BEBAN STUDI SEMESTER 2 23
 
SEMESTER 3
WAJIB
1 PSD203 Perkembangan Manusia, Pendidikan & Keluarga 4
2 PSC202 Perilaku Sehat 2
3 PSC305 Kesehatan Mental 3
4 PSA207 Pengukuran Psikologis 5
5 PSA208 Dasar-dasar Asesmen Psikologis 4
6 PSA209 Dasar-dasar Intervensi Psikologis 4
JUMLAH BEBAN STUDI SEMESTER 3 22
 
SEMESTER 4
WAJIB
1 PSE202 Psikologi Pendidikan 3
2 PSI201 Psikologi Industri & Organisasi 3
3 PSC203 Psikopatologi 3
4 PNP205 Dasar-dasar Metode Penelitian* 2
5 PSA210 Asesmen & Intervensi Anak dan Remaja* 4
6 PSA211 Asesmen & Intervensi Dewasa dan Lansia* 4
7 PSA212 Asesmen & Intervensi Komunitas* 4
JUMLAH BEBAN STUDI SEMESTER 4 23
 
SEMESTER 5
WAJIB
1a AGB401 Agama Budha II (2 sks) 2
1b AGI401 Agama Islam II (2 sks)
1c AGK401 Agama Katolik II (2 sks)
1d AGP401 Agama Kristen Protestan II (2 sks)
1e AGH401 Agama Hindu II (2 sks)
1f AGC401 Agama Konghucu II (2 sks)
2 PSS303 Psikologi Ulayat 3
3 PNP206 Metode dan Analisis Data Penelitian Kuantitatif 7
4 PNP207 Metode dan Analisis Data Penelitian Kualitatif 4
5 PSA304 Asesmen & Intervensi Organisasi* 4
6 PSO301 Kepemimpinan dan Pengambilan Keputusan* 2
7 PSD305 Pengembangan Diri* 2
JUMLAH BEBAN STUDI SEMESTER 5 24
 
SEMESTER 6
WAJIB
1 KNP401 KKN-BBM 3
2 PSD403 Seminar Psikologi Pendidikan dan Perkembangan 2
3 PSE301 Pendidikan Anak Usia Dini 2
4 PSE302 Pendidikan Orang Dewasa 2
5 PSE303 Psikologi Keberbakatan 2
6 PSD303 Psikologi Bermain 2
7 PSC309 Kesehatan Mental Anak dan Remaja** 3
Peminatan Psikologi Kepribadian dan Sosial
1 PSS405 Seminar Psikologi Sosial 2
2 PSK301 Kesehatan Mental Komunitas*** 3
3 PSS304 Psikologi Ruang Maya 2
4 PSS305 Psikologi Perdamaian 2
5 PSS306 Psikologi Bencana 3
Peminatan Psikologi Industri dan Organisasi
1 PSI404 Seminar Psikologi Industri dan Organisasi 2
2 PSC310 Kesehatan Mental dan Psikologi Perilaku Kerja 3
3 PSO302 Psikologi Kewirausahaan 3
4 PSO303 Pengembangan Individu dalam Organisasi 5
Peminatan Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental
1 PSC403 Seminar Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental 2
2 PSC311 Pengelolaan Stres 2
3 PSC309 Kesehatan Mental Anak dan Remaja** 3
4 PSC102 Psikologi Forensik 2
5 PSC312 Konseling Terapeutik 2
6 PSK301 Kesehatan Mental Komunitas*** 3
JUMLAH BEBAN STUDI MINIMAL SEMESTER 6 15-17
 
SEMESTER 7
Peminatan Psikologi Pendidikan dan Perkembangan
1 PSE304 Pendidikan Inklusi 3
2 PSD306 Optimalisasi Perkembangan Manusia 3
Peminatan Psikologi Kepribadian dan Sosial
1 PSK302 Perilaku Sehat Berbasis Komunitas 2
2 PSS307 Perdagangan Manusia dan Ketahanan Keluarga 3
3 PSS308 Psikologi Massa 2
Peminatan Psikologi Industri dan Organisasi
1 PSO304 Kelompok dalam Organisasi 2
2 PSO305 Pengembangan Organisasi 4
Peminatan Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental
1 PSC313 Kesehatan Mental Keluarga 2
2 PSC314 Kesehatan Mental Dewasa dan Lansia 3
JUMLAH BEBAN STUDI MINIMAL SEMESTER 7 5-7
 
SEMESTER 8
1 PNP499 Skripsi 6
JUMLAH BEBAN STUDI SEMESTER 8 6
JUMLAH BEBAN STUDI MINIMAL PROGRAM STUDI 144
 

KELAS INTERNASIONAL
  1. Academic Mobility Exchange for Undergraduate at Airlangga (AMERTA). Prodi S1 Psikologi menawarkan beberapa mata kuliah untuk kelas internasional yang dikelola terpusat oleh Universitas Airlangga.
  2. Inbound-outbond student mobility UNAIR-UUM. Prodi S1 Psikologi dan School of Applied Psychology, Social Work, and Policy, Universiti Utara (Malaysia) menyelenggarakan pertukaran mahasiswa kedua prodi, dimana mahasiswa masing-masing prodi akan mengikuti perkuliahan selama satu semester di partner-institution dengan sistem transfer kredit.
  3. 2+2 Articulation Program (kerjasama dengan QUT, Australia). Program ini merupakan kerjasama antara Prodi S1 Psikologi dengan School of Psychology and Counseling, Queensland University of Technology (Australia) yang menawarkan gelar ganda. Mahasiswa akan menempuh pendidikan dua tahun pertama di UNAIR dan dua tahun selanjutnya di QUT.
CAPAIAN PEMBELAJARAN

Saat ini, berlaku 2 kurikulum di prodi psikologi, yakni kurikulum 2009 dan kurikulum 2014. Kurikulum 2009 berlaku untuk mahasiswa angkatan 2012 ke atas. Sementara itu, kurikulum 2014 adalah hasil redesain kurikulum 2009 yang mulai berlaku pada angkatan 2013 dan seterusnya.

Capaian Pembelajaran Kurikulum 2009
Area Kompetensi Capaian Pembelajaran
Personal: Kompetensi yang terkait dengan pengembangan kesadaran diri dan pembentukan karakter pada mahasiswa. 1. Mampu menerapkan konsep dan keterampilan dalam ilmu psikologi, refleksi diri yang efektif, keterampilan manajemen proyek, keterampilan bekerja dalam kelompok, keterampilan komunikasi, dan persiapan karir sejalan dengan konteks nilai dan standar profesional.
Konseptual: Kompetensi yang terkait dengan penguasaan konsep dan teori psikologi secara mendalam. 2. Mampu mendemonstrasikan pengetahuan dasar dan pemahaman terhadap konsep-konsep besar, perspektif teoretis, perkembangan zaman, dan temuan-temuan empiris untuk menjelaskan prinsip-prinsip psikologis yang berlaku pada permasalahan perilaku.
Riset dan Asesmen: kemampuan dan keterampilan untuk melakukan penelitian dan asesmen terkait isu psikologis baik individu maupun masyarakat. 3. Mampu mendemonstrasikan kompetensi dalam penggunaan teori serta mendesain dan melaksanakan rencana penelitian dan asesmen
Kreasi dan Intervensi: kemampuan untuk menciptakan “karya nyata” untuk mengembangkan kesejateraan psikologis (well-being) individu dan masyarakat. 4. Mampu mendesain program atau produk inovatif untuk mengoptimalkan kontribusi kepada kesejahteraan masyarakat.
 

Capaian Pembelajaran Kurikulum 2014

KOMPETENSI UTAMA
No Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1 Menunjukkan perilaku yang didasari nilai moral luhur, menghargai perbedaan dan bersikap empatik.
  • Agama I
  • PPKN
2 Menguasai konsep teoretis utama (major concepts) tentang proses dan fungsi mental manusia (seperti memori, emosi, dan motivasi), serta sejarah dan aliran-aliran dalam psikologi.
  • Sejarah dan Aliran Psikologi
  • Perilaku Individu dan Proses Mental
3 Menguasai konsep teoritis tentang pengaruh otak dan sistem syaraf terhadap perilaku.
  • Biopsikologi Perilaku
4 Menguasai konsep teoritis tentang proses belajar.
  • Psikologi Belajar
  • Psikologi Pendidikan
5 Menguasai teori-teori kepribadian.
  • Psikologi Kepribadian
6 Menguasai konsep teoritis tentang perkembangan manusia dari konsepsi sampai usia lanjut.
  • Teori-teori Psikologi Perkembangan
7 Menguasai konsep teoritis tentang kesehatan mental dan psikopatologi.
  • Psikopatologi
  • Kesehatan Mental
Menguasai prinsip-prinsip pendekatan komunitas dalam mengupayakan peningkatan kesehatan mental.
8 Menguasai konsep teoritis hubungan manusia dengan lingkungan sosialnya.
  • Kognisi Sosial
  • Interaksi Sosial
  • Pengaruh Sosial dan Dinamika Kelompok
9 Menguasai konsep dan teori-teori dasar dalam Psikologi Industri dan Organisasi.
  • Psikologi Industri & Organisasi
10 Menguasai teknik-teknik statistika dasar dan metodologi penelitian dasar.
  • Dasar-dasar Metode Penelitian
11 Menguasai tahapan penyusunan skala psikologi, konsep-konsep dalam pengukuran psikologis (validitas, reliabilitas, norma), teori tes klasik, dan konsep dasar dalam psikometri.
  • Pengukuran Psikologi
12 Mampu mengembangkan instrumen pengukuran psikologi berlandaskan pada kaidah-kaidah teori tes klasik.
13 Menguasai konsep dasar dan prinsip-prinsip psikodiagnostik, dan teknik interview, teknik observasi, serta konsep teoritis yang mendasari tes psikologi.
  • Dasar-dasar Asesmen Psikologis
14 Menguasai dasar-dasar konseling, psikoedukasi, pelatihan, dan psikoterapi.
  • Dasar-dasar Intervensi Psikologis
15 Menguasai konsep teoritik komunikasi antar pribadi dan komunikasi massa.
  • Keterampilan Komunikasi
16 Mampu menyampaikan gagasan secara tertulis, menampilkan presentasi secara efektif, dan menggunakan teknologi informasi secara bertanggungjawab.
17 Menguasai tata cara penulisan ilmiah dengan standar American Psychological Association (APA).
18 Menguasai Prinsip Etika Profesi dan Kode Etik Psikologi Indonesia.
  • Agama II (Kode Etik Psikologi)
19 Mampu mempertanggung-jawabkan hasil kerja berdasarkan Kode Etik Psikologi Indonesia.
20 Menguasai konsep teoritik tentang pengembangan diri dan karir.
  • Pengembangan Diri
21 Mampu melakukan rapport dan membangun hubungan  profesional yang efektif serta membangun hubungan interpersonal yang sehat.
  • Asesmen dan Intervensi Anak dan Remaja
  • Asesmen dan Intervensi Dewasa dan Lansia
  • Asesmen dan Intervensi Organisasi
  • Asemen dan Intervensi Komunitas
22 Mampu melakukan interview, observasi, tes psikologi yang diperbolehkan sesuai dengan prinsip psikodiagnostik dan Kode Etik Psikologi Indonesia.
23 Mampu menganalisis persoalan psikologis non-klinis dan persoalan perilaku, serta menyajikan alternatif pemecahan masalahnya yang sudah ada.
24 Mampu melakukan intervensi psikologi dengan menggunakan konseling, psikoedukasi, pelatihan, dan teknik intervensi lain yang diperbolehkan dengan mendasarkan diri pada konsep teoritis dalam psikologi dan Kode Etik Psikologi Indonesia.
25 Mampu melakukan penelitian psikologi dengan metodologi penelitian kuantitatif (minimal dengan analisis statistika deskriptif atau inferensial bivariate, serta non-parametrik untuk observed variable), dan dengan metodologi penelitian kualitatif generik.
  • Metode dan Analisis Data Kuantitatif
  • Metode dan Analisis Data Kualitatif
26 Mampu merencanakan dan mengembangan karier dan pengembangan dirinya sendiri (career and personal development).
  • Pengembangan Diri
 

KOMPETENSI PENDUKUNG
No Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
27 Menjelaskan konsep-konsep dasar dalam filsafat ilmu pengetahuan, seperti paradigm, faslifikasi, realism, dan model hipotetik deduktif
  • Filsafat Ilmu dan Logika
28 Menjelaskan secara kritis dan argumentatif problem filosofis hakikat manusia yang terkait dengan fitur fisik, metafisik dan sosial
  • Filsafat Manusia
29 Menjelaskan dampak-dampak perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi terhadap lingkungan global
  • Ilmu Alamiah Dasar
30 Membuat peta/dinamika persoalan perkembangan dan pendidikan pada masing-masing tahap perkembangan dengan menggunakan perspektif keluarga
  • Perkembangan Manusia, Pendidikan, dan Keluarga
31 Membuat skema/diagram dinamika pengaruh kelompok atas lembaga-lembaga sosial, serta bagaimana kelompok mengajarkan pada individu tentang apa yang patut dan tidak patut, memudahkan dan menghambat perubahan, menandai tingkatan status, kelas sosial dan kekuasaan, serta menunjukkan prasangka dan diskriminasi.
  • Sosiologi
32 Menguasai konsep teoritis dan pendekatan kajian ulayat (indigenous) terhadap perilaku individu dan kelompok
  • Psikologi Ulayat
33 Membuat skema/diagram dinamika perilaku masyarakat Indonesia saat ini dengan menggunakan perspektif antropologi psikologi
  • Antropologi
34 Menggunakan bahasa Indonesia dalam berkomunikasi, baik secara lisan maupun tulisan, sesuai dengan kaidah yang berlaku
  • Bahasa Indonesia
35 Menggunakan bahasa Inggris dalam berkomunikasi, baik secara lisan maupun tulisan, sesuai dengan kaidah yang berlaku
  • Bahasa Inggris
36 Menguasai konsep teoritis tentang dinamika dan perkembangan keluarga dalam kaitannya dengan perkembangan individu.
  • Perkembangan Manusia, Pendidikan, dan Keluarga
37 Menyusun desain promosi kesehatan komunitas melalui pendekatan intervention mapping
  • Perilaku Sehat
38 Mampu mengenali dan mengembangkan potensi kepemimpinan yang ada di dalam dirinya
  • Kepemimpinan dan Pengambilan Keputusan
39 Mampu mengambil keputusan berdasarkan teknik analisis pengambilan keputusan
40 Menyusun proposal penelitian skripsi sesuai dengan tema dan topik dalam bidang peminatan masing-masing
  • Seminar Psikologi
 

KOMPETENSI KHUSUS (LAINNYA)
No Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
41 Menyusun perencanaan pembelajaran atau pengelolaan pendidikan anak usia dini sesuai dengan konsep perkembangan anak (Developmentally Appropriate Practice/DAP)
  • Pendidikan Anak Usia Dini
42 Mampu mendesain perencanaan program pembelajaran bagi orang dewasa
  • Pendidikan Orang Dewasa
43 Menerapkan program untuk pengembangan individu berbakat pada aspek sosioemosional, kreativitas, kemandirian belajar dan karir
  • Psikologi Keberbakatan
44 Mampu membuat alat permainan edukatif (APE) sebagai stimulasi perkembangan dan media pembelajaran dalam pendidikan
  • Psikologi Bermain
45 Merancang program pencegahan gangguan emosi dan perilaku pada anak dan remaja dengan mempertimbangkan aspek bio-psiko-sosio-kultural dan gender
  • Kesehatan Mental Anak dan Remaja
46 Mampu mengembangkan strategi pembelajaran untuk Siswa Berkebutuhan Khusus sesuai dengan kekhususannya di Sekolah Inklusi ·    Pendidikan Inklusi
47 Membuat rekomendasi yang tepat untuk membantu mengoptimalkan perkembangan dan menyelesaikan persoalan individu pada setiap tahapan usia perkembangan (anak, remaja, dewasa dan usia lanjut)
  • Optimalisasi Perkembangan Manusia
48 Membuat desain perencanaan kegiatan profiling komunitas untuk peningkatan kesehatan mental
  • Kesehatan Mental Komunitas
49 Mengintervensi perilaku adiksi yang muncul akibat penggunaan media informasi-komunikasi dan teknologi (computer-mediated communication behavior), baik dalam lingkup individual maupun sosial.
  • Psikologi Ruang Maya
50 Membuat rancangan resolusi konflik dalam konteks masyarakat Indonesia
  • Psikologi Perdamaian
51 Mampu melakukan penanganan psikologis terhadap korban bencana berdasarkan pendekatan dan prosedur Psychological First Aids
  • Psikologi Bencana
52 Mampu melakukan intervensi penguatan kapasitas psikososial untuk masyarakat di wilayah rawan bencana (mitigasi bencana)
53 Mengidentifikasi faktor resiko yang berkontribusi pada problem kesehatan dengan menggali faktor determinan berdasarkan pendekatan ekologis dengan menggunakan langkah-langkah intervention mapping
  • Perilaku Sehat berbasis Komunitas
54 Melakukan pendampingan atau psikoedukasi pada masyarakat terkait dengan kasus perdagangan manusia
  • Perdagangan Manusia dan Ketahanan Keluarga
55 Merancang suatu desain perilaku massa untuk kepentingan yang konstruktif dalam kehidupan masyarakat
  • Psikologi Massa
56 Membuat rancangan program-program intervensi yang dapat meningkatkan perilaku kerja positif dan mengurangi perilaku kerja negative
  • Kesehatan Mental dan Psikologi Perilaku Kerja
57 Menyusun rencana bisnis, dan melakukan analisis pasar terkait usaha yang akan digelutinya
  • Psikologi Kewirausahaan
58 Mampu mendesain coaching untuk pengembangan individu di tempat kerja
  • Pengembangan Individu dalam Organisasi
59 Merancang pelatihan yang dapat meningkatkan efektivitas kelompok untuk meningkatkan kesehatan mental di organisasi
  • Kelompok dalam Organisasi
60 Merancang modul inisiasi perubahan budaya organisasi
  • Pengembangan Organisasi
61 Membuat proyek pengelolaan stres yang terkait dengan kasus stres personal dalam kehidupan sehari-hari.
  • Pengelolaan Stres
62 Mampu melakukan pemetaan psikologis terhadap pelaku tindakan kriminal/kejahatan (Criminal Profiling)
  • Psikologi Forensik
63 Mampu melakukan otopsi psikologis atas korban kejahatan/kriminal (Psychological Autopsy)
64 Mampu melakukan konseling kelompok pada kasus penyalahgunaan zat atau perilaku beresiko remaja
  • Konseling Terapeutik
65 Melakukan konseling terhadap masalah-masalah non-klinis dalam perkawinan dan keluarga
  • Kesehatan Mental Keluarga
66 Merancang program preventif, promotif dan kuratif terhadap gangguan psikologis pada masa dewasa dan usia lanjut
  • Kesehatan Mental Dewasa dan Usia Lanjut
JADWAL PERKULIAHAN

Kegiatan belajar mengajar dibagi menjadi dua semester dalam satu tahun. Semester Gasal dilaksanakan Bulan Agustus – Januari, sementara Semester Genap dilaksanakan Bulan Februari - Juli. Jumlah pertemuan minimal dalam satu semester adalah 14 perkuliahan, yang dapat berupa berbagai macam strategi pembelajaran, seperti: perkuliahan, seminar, diskusi kelompok, praktikum, praktik kerja lapangan, penelitian, dan sebagainya.
Mahasiswa dapat mengakses jadwal perkuliahan melalui akun masing-masing di Universitas Airlangga Cyber Campus (UACC).
STATUS AKADEMIK

Prodi S1 Psikologi terakreditasi “A” berdasarkan SK No. 1386/BAN PT/Akred/S/VII/2016, tertanggal 29 Juli 2016, yang berlaku hingga 29 Juli 2021.
Lulusan akan bergelar Sarjana Psikologi (S.Psi.). Mahasiswa 2+2 Articulation Program akan mendapatkan gelar Sarjana Psikologi sekaligus Bachelor of Behavioral Science.
ORGANISASI KEMAHASISWAAN

Prodi S1 Psikologi memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mengembangkan soft skills dan potensi kepemimpinan melalui berbagai organisasi kemahasiswaan (ormawa): BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa), BLM (Badan Legislatif Mahasiswa) dan BSO (Badan Semi Otonom). Kegiatan-kegiatan ormawa direncanakan oleh pengurus, didampingi oleh dosen pendamping kemahasiswaan, dan dilaporkan secara berkala kepada pimpinan fakultas.

Informasi mengenai BEM dapat dilihat di: https://bem.psikologi.unair.ac.id/
Informasi mengenai BLM dapat dilihat di: https://blm.psikologi.unair.ac.id/
BEASISWA

Sejumlah beasiswa ditawarkan pada mahasiswa dan sebagian besar dikelola terpusat oleh Universitas Airlangga. Beasiswa diberikan pada mahasiswa yang memenuhi persyaratan yang diberikan. Beasiswa yang dikelola terpusat oleh UNAIR antara lain:
  1. Beasiswa Masuk Universitas (BMU),
  2. BUMN Peduli Pendidikan,
  3. Bidik Misi,
  4. Peningkatan Prestasi Akademik (PPA),
  5. Bantuan Belajar Mahasiswa (BBM),
  6. Peningkatan Prestasi Ekstrakurikuler (PPE),
  7. Djarum Bakti Pendidikan,
  8. Bank Mayapada,
  9. Bank Eka Cipta,
  10. Semen Gresik,
  11. Indocement Tunggal Prakarsa,
  12. Pertamina Yekape,
  13. Supersemar,
  14. Bakti BCA
  15. Damandiri,
  16. Bank Indonesia,
  17. Bank Rakyat Indonesia,
  18. PT. Gas Negara,
  19. Marga Jaya,
  20. Indocement, dan lain-lain.
Ikatan Alumni Psikologi Universitas Airlangga (APSILANGGA) juga menyediakan student-loan bagi mahasiswa berprestasi yang membutuhkan berdasarkan skema prioritas.
ALUMNI

Sejarah dan Sekilas Apsilangga

Fakultas Psikologi Universitas Airlangga memiliki himpunan alumni yang disebut Apsilangga (Alumni Psikologi Universitas Airlangga). Berbagai kegiatan dilakukan oleh Apsilangga, baik oleh pengurus maupun para alumninya. Alumni Fakultas Psikologi Universitas Airlangga terlibat aktif dalam berbagai kegiatan yang diselenggarakan oleh universitas, khususnya yang dilakukan oleh IKA UA maupun Fakultas Psikologi sendiri. Apsilangga sebagai wadah komunikasi bagi para alumni secara resmi berdiri pada tahun 2003 melalui Mukernas Alumni yang bertempat di Hotel Surabaya Hilton, saat itu masih bernama IKA-PSIKOLOGI UNAIR. Pada tahun 2008 melalui Mukernas III, wadah tersebut berganti nama menjadi Apsilangga. Selain sebagai wadah komunikasi, pada perkembangannya Apsilangga berhasil menjadikan dirinya sebagai wadah pengembangan diri alumni, mahasiswa dan masyarakat luas. Program seminar dan pelatihan yang diadakan oleh Apsilangga serta informasi berbagai lowongan kerja yang disampaikan baik melalui blog alumni maupun melalui website resmi fakultas menjadi wahana efektif untuk pengembangan akademik dan nonakademik alumni, mahasiswa dan masyarakat luas. Bahkan, dalam perkembangan terakhir, Apsilangga bekerjasama dengan HIMPSI Jatim menjadi penghubung untuk peningkatan keterampilan psikodiagnostik dan wawasan profesionalisme kepada alumni, mahasiswa dan masyarakat luas. Apsilangga juga membangun jejaring sosial untuk mempertajam kepedulian sosial kepada masyarakat luas maupun kepada sesama alumni, yaitu menghimpun dana dan memberikan bantuan dana kepada yang membutuhkan.

Kegiatan Apsilangga

Sejak tahun 2000 Apsilangga telah membuat sebuah milis sebagai wadah komunikasi antar alumni (https://groups.yahoo.com/group/alumni_psi_unair). Apsilangga juga memiliki blog bagi para alumninya untuk menuangkan berbagai informasi terbaru terkait dengan dunia kerja yang juga terintegrasi dengan website fakultas dengan alamat https://www.psikologi.unair.ac.id/alumni. Blog tersebut berfungsi sebagai media sosialisasi kegiatan alumni, informasi data alumni, informasi lowongan kerja, informasi pelatihan dan seminar baik yang dilaksanakan oleh Apsilangga maupun oleh umum, profil alumni berprestasi, serta informasi kegiatan fakultas terutama yang melibatkan alumni.

Kegiatan rutin yang dilaksanakan oleh Apsilangga adalah:
  • konferensi,
  • seminar dan pelatihan,
  • temu kangen dan family gathering,
  • shared learning dengan mahasiswa,
  • kegiatan akademik dan non akademik lainnya.
PENELITIAN

Kegiatan penelitian dan pengabdian masyarakat dikelola oleh Fakultas Psikologi dan direncanakan dalam bentuk roadmap penelitian oleh masing-masing departemen. Informasi mengenai minat penelitian dan pengabdian masyarakat dapat dilihat pada profil masing-masing dosen di tautan berikut: https://psikologi.unair.ac.id/tentang-fakultas-2/profil-dosen/.
Mengenai penelitian yang telah dilakukan dapat dilihat di tautan berikut: https://psikologi.unair.ac.id/penelitian/